EN | ID
Ingat saya
JURNAL

Cara Menanam Pisang Agar Cepat Berbuah

19 March 2020 kategori Jurnal

Penulis: Tori susanto12

Dibaca: 44 Kali

Buah pisang memiliki banyak manfaat. Tubuh membutuhkan kandungan nutrisi yang terkandung dalam buah ini. Tanaman pisang ini terkenal di kalangan masyarakat kita terutama karena tanaman ini sering ditanam di rumah.    

Apalagi peluang bisnis yang bisa didapat dari pisang juga sangat luas karena banyaknya manfaat yang bisa didapat. Secara umum, saat ini tidak banyak pisang yang melakukan budidaya intensif. Hanya beberapa orang yang melakukan budidaya ekstensif.

Oleh karena itu, penanaman pisang sangat dibutuhkan di semua lapisan masyarakat. Berikut adalah teknik cara menanam pohon pisang untuk membuat buah tumbuh  

1. Reproduksi kuncup pisang   Biasanya, pemilihan biji pisang digunakan dengan tunas. Ketinggian pucuk tinggi yang biasanya digunakan untuk pembibitan sekitar 1 - 1,5 meter dan lebar umbi sekitar 15-20 cm. Untuk hasil terbaik, anakan yang digunakan harus diambil dari tanaman pisang yang termasuk dalam kategori sehat dan baik.

Selain itu, semakin tinggi benih tanaman ini juga akan mempengaruhi produksi tanaman pisang itu sendiri.   Bibit pisang sendiri dibagi menjadi dua jenis: bibit tua dan kecil.

Dalam hal ini, anak-anak anjing dewasa akan memiliki kemampuan untuk digunakan lebih baik sebagai bibit karena persiapan mereka yang lebih matang, yaitu untuk mendapatkan bunga potensial dan persediaan makanan di batang.

Selain itu, penggunaan kecambah kecambah yang tetap dalam bentuk tombak dan daun yang masih seperti pedang juga lebih baik dari pada daun tunas yang telah mengembang. (Baca juga: Cara Menanam Bunga Wijaya Kusuma)  

Untuk mendapatkan benih, hal yang bisa kita lakukan adalah membeli atau mengambilnya dari kebun itu sendiri. Dalam penanaman yang sama, benih akan ditanam pada jarak yang tidak terlalu sempit antar pohon, pada jarak 2 x 2 m. Di pohon induk, akan ada sekitar 7 hingga 9 tunas yang tersisa.

Jika lebih dari itu, pemangkasan juga harus dilakukan untuk mengurangi jumlah kuncup yang ada.     Selain itu untuk menghindari infeksi hama dan penyakit pada tanaman pisang.

Biasanya sebelum menanam, Anda perlu melakukan metode berikut.   Setelah memotong kuncup tanaman pisang, kita harus membersihkan tanah di kuncup tanaman pisang. Simpan benih di tempat teduh selama satu atau dua hari sampai potongan umbi pisang kering.

Lalu, lepaskan daun besar di batang tanaman. Rendam benih umbi, tetapi hanya di leher batang menggunakan insektisida 0,5-1% selama 10 menit.

Lalu bijinya dikeringkan lagi Jika Anda tidak memiliki insektisida, Anda harus merendam umbi tanaman pisang dengan air mengalir bersih selama sekitar 48 jam.

2. Media pertanian     Untuk menanamnya, tanaman pisang dapat tumbuh menggunakan tanah yang mengandung banyak humus, dan memiliki kandungan kapur dan tanah yang berat. Karena tanaman ini menyerap banyak nutrisi yang ada di tanah, lebih baik menanam tanaman pisang menggunakan media tanam atau tanah subur. (Baca lebih lengkapnya di toriqa.com )  

Selain itu, air juga harus tersedia untuk menanam tanaman pisang. Meskipun kebutuhan mendesak untuk ini, kami tidak dapat membuat tanaman terendam air. Namun, penanaman dari penanaman pisang itu sendiri harus disiram secara intensif.

Jika tanaman pisang ditanam di tanah basah, maka ketinggian air yang dibutuhkan untuk penanaman berkisar 5 hingga 200 cm.  

Jika area dalam keadaan setengah basah adalah sekitar 100-200 cm dan jika berada di area yang diklasifikasikan kering, 50-150 cm.

Jika media penanaman yang digunakan dalam bentuk tanah telah terkikis sebelumnya, maka tanaman yang dihasilkan dari tanaman pisang tidak akan dimaksimalkan. Selain itu, tanah untuk menanam pisang relatif mudah menyerap air.

Selain itu, tanaman pisang tidak dapat tumbuh jika tanah yang digunakan mengandung sekitar 0,07% garam.    

3. Pengolahan pisang meningkat untuk media   Cara menanam pohon pisang sangat mudah dengan media tanam yang baik. Saat membuka lahan untuk digunakan dalam pertanian. Tanah yang akan digunakan harus dianggap sebaik mungkin, terutama di daerah iklim, ekonomi dan logistik di mana pisang akan diproses ulang. Selain itu, penting juga untuk memperhatikan keamanan tempat penanaman.  

Tanah yang digunakan oleh pengganggu juga harus dibersihkan dari hama yang dikhawatirkan di masa depan akan mengganggu proses pertumbuhan tanaman pisang itu sendiri.

Hal ini diperlukan untuk melakukan peleburan tanah sehingga udara dan racun ditukar di dalam tanah dan pembentukan saluran irigasi sehingga saluran air dapat dikontrol dan bahwa tanaman pisang tidak mendapatkan banyak air dalam proses pertumbuhan.   

Selain itu, tanah harus menjadi balkon jika lokasi tanah berada dalam kondisi tanah miring, teras harus dibuat sedemikian rupa sehingga keadaan tanah dapat digunakan untuk penanaman. Tanam tanaman seperti lamatoros untuk menjaga tanah dari erosi.  

Setelah itu, saluran air harus dibangun dengan kemiringan kecil jika berada di tanah yang rata. Kemudian dia memutar saluran air yang ditanami tanaman untuk menghindari erosi pada saluran air yang dibuat.

4. Teknik penanaman pisang   Selama tiga bulan pertama, buat jarak yang cukup lebar antara tanaman. Gunakan pola kerucut padi di antara tanaman. Kemudian buat lubang ukuran 50 x 50 x 50 cm lubang di tanah yang tergolong berat, 30 x 30 x 30 cm untuk tanah gembur dan kepadatan antara tanaman 3 x 3 untuk tanah ukuran sedang dan 3,3 x 3,3 untuk tanah berat.

Cara menanam pohon pisang dilakukan sebelum musim hujan, sebelumnya kompos harus diberikan hingga 15-20 kg. Dengan menyediakan kompos, buah yang dihasilkan akan lebih baik. (Baca juga: Cara Menanam Dorian)  

5. Teknik perawatan tanaman pisang   Untuk mendapatkan hasil yang baik untuk tanaman pisang. Kemudian Anda harus memotong tanaman pisang sampai terdiri dari 3-4 batang dalam satu benjolan.

Jika sudah memasuki tahun kelima, blok harus diganti dengan pabrik baru.   Penyiangan harus dilakukan secara teratur untuk membersihkan gulma atau hama parasit di sekitar tanaman pisang. Seperti halnya proses pemurnian secara umum, yang terbaik adalah melakukan ekstraksi tanah dan mengisinya dengan tanah sehingga kuncupnya bertambah.

Hati-hati saat mengeluarkan herba karena akar pisang agak pendek, yang hanya 15 cm di bawah permukaan tanah.  

Daun yang sudah mulai kering juga harus dibersihkan untuk menjaga tanaman dan lingkungan tetap bersih, sering disebut ikatan.  

Irigasi sehingga pisang yang ditanam dapat tumbuh subur dan menghasilkan sejumlah besar produksi pisang.

Berikan air ke tanaman dengan menyiraminya atau dengan memberi air ke parit yang mengelilingi tanaman pisang.   Biasanya, hama yang ditemukan pada tanaman pisang ini adalah larva buah, larva daun, dan larva bunga.

Cara termudah untuk mengatasi ini adalah dengan menggunakan pestisida seperti Malathion dan Pestona.    


Bagikan:

Tulis Komentar

Komentar

Biodiversity Warriors Copyright ©2014-2020 All Right Reserved. Design by Paragraph