EN | ID
Ingat saya
KATALOG

Paus Kelabu

28 December 2014

Katalog Kategori: Hewan

Penulis: Bagus Satrio

Dibaca: 837 Kali

Paus kelabu, (Eschrichtius robustus) adalah paus balin yang setiap tahunnya bermigrasi antara tempat berbiak dan tempat pakan. Panjang tubuh dapat mencapai kira-kira 15.2 m (50 ft), beratnya 36 ton, dan usia maksimal 50–70 tahun. Nama paus kelabu berasal dari kulitnya yang berwarna gelap dengan pola kelabu ditambah bercak-bercak putih. Pola kelabu-putih berasal dari bekas luka yang ditinggalkan oleh parasit yang menempel di atas kulit di lokasi pakan mereka yang dingin.

© Paus Kelabu

Paus kelabu pernah disebut ikan iblis karena perilaku daya juangnya saat diburu. Paus kelabu adalah satu-satunya spesies yang masih hidup dari genus Eschrichtius yang juga adalah satu-satunya genus yang masih ada dari familia Eschrichtiidae. Mamalia ini keturunan dari paus penyaring pakan yang berkembang pada awal zaman Oligosen, lebih dari 30 juta tahun lampau. Mamalia laut ini memakan plankton yang berasal dari dasar laut. Balin berfungsi sebagai saringan untuk menangkap amfipoda yang terambil bersama pasir, air, dan bahan lain.

© Persebaran Paus Kelabu

Paus kelabu terdiri dari dua populasi besar, populasi Pasifik Utara bagian timur (Amerika Utara) dan populasi Pasifik Utara bagian barat (Asia) yang berstatus kritis. Populasi Atlantik Utara sudah punah lokal (kemungkinan akibat perburuan paus) dari pesisir Eropa sebelum tahun 500 dan punah dari pesisir Eropa sekitar akhir abad ke-17 hingga awal abad ke-18. Meskipun demikian, pada 8 Mei 2010, penampakan paus kelabu dilaporkan di lepas pantai Laut Tengah di Israel, sehingga menyebabkan beberapa ilmuwan berpendapat mereka mungkin menempati kembali lokasi pembiakan lama yang sebelumnya tidak dipakai mereka selama berabad-abad.  


Paus Kelabu

---

Spesies:
Mamalia

Nama Local:
Paus Kelabu

Nama Latin:
Eschrichtius robustus

Habitat:
Perairan Laut

Distribusi:
Pasifik Utara bagian timur (Amerika Utara) dan Pasifik Utara bagian barat (Asia)

Manfaat/Keunikan:


Tulis Komentar

Komentar

Biodiversity Warriors Copyright ©2014-2020 All Right Reserved. Design by Paragraph