EN | ID
Ingat saya
ARTIKEL

Tetap Dingin di Pulau Panas Perkotaan

08 April 2019 kategori Artikel

Penulis: BW Admin

Dibaca: 108 Kali

Tetap Dingin di Pulau Panas Perkotaan

Pembangunan telah merubah sebagian besar tutupan lahan di perkotaan. Selain dampak positif akan fasilitas dan berbagai kemudahan yang diperoleh lewat pembangunan, ada satu hal negatif yang kita rasakan kini yaitu peningkatan suhu udara. Dikenal dengan fenomena pulau panas perkotaan atau Urban Heat Island (UHI), dimana suhu harian di kota lebih hangat daripada desa sekitarnya.

Ilustrasi terjadinya fenomena pulau panas perkotaan (UHI). Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech

 

Udara panas berasal dari panas matahari yang terperangkap dalam permukaan tidak tembus cahaya, seperti jalan, trotoar, dan bangunan yang jumlahnya tinggi di perkotaan. Panas akan dilepaskan ketika malam hari sehingga sering kita merasa sangat gerah terutama di puncak musim kemarau.

Baca juga: 2016 Tercatat sebagai Tahun dengan Suhu Terpanas

Solusi dari fenomena UHI adalah persentase kanopi (tutupan pucuk pohon) yang cukup di perkotaan, minimal sekitar 40%. Jika dilihat dari udara berarti hampir setengah luasan kota harus tertutup hijaunya daun pepohonan. Menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, pohon memegang peran penting untuk menjaga perkotaan tetap dingin. Sebab dengan jumlah pohon yang cukup, suhu udara bisa diturunkan hingga 10°F (sekitar 5.5°C). 

 

Referensi: phys 1phys 2NASALAPAN


Bagikan:

Tulis Komentar

Komentar

Biodiversity Warriors Copyright ©2014-2019 All Right Reserved. Design by Paragraph